Recommended Movies - TOKYO GHOUL (東京喰種 )



Judul Film          : Tokyo Ghoul
Sutradara            : Kentaro Hagiwara
Pemeran             : Masataka Kubota, Fumika Shimizu, Nobuyuki Suzuki, Yu Aoi, Kunio Murai
Tanggal rilis       : 29 Juli 2017

Penggemar anime dan manga tentu tahu banget dengan Tokyo Ghoul (東京喰種 - Tokyo Guru). Yep... Tokyo Ghoul adalah manga populer karya Sui Ishida yang dirilis di majalah manga seinen Weekly Young Jump antara September 2011 - September 2014 dan menjadi salah satu manga paling populer saat itu, dengan duduk di peringkat ke-4 Best Selling Manga dengan penjualan total 6,9 juta kopi sepanjang tahun 2014. Jika diakumulasi sejak perilisan perdananya (2011) hingga hari ini, maka total penjualan manga ini mencapai 30 juta kopi dan menjadikannya sebagai salah satu manga terlaris saat ini.

Manga ini sebelumnya sudah diadaptasi dalam bentuk anime oleh Pierrot Studio sebanyak 12 episode dan ditayangkan di Tokyo MX antara Juli - September 2014. Sama seperti manga-nya, anime Tokyo Ghoul juga meraih sukses yang luar biasa, sehingga kehidup dibuat Season Keduanya yang diberi judul Tokyo Ghoul : Root A (8 Januari - 26 Maret 2015). Season kedua ini pun meraih sukses yang sama, sehingga rencana untuk membuat Season Ketiga pun disetujui. Season Ketiga anime ini (diberi judul Tokyo Ghoul : re) akan dirilis tahun 2018.

Sebelum Season Ketiga dirilis, baru-baru ini Studio Film Shochiku Company Limited merilis film layar lebar live-action dari Tokyo Ghoul. Film tersebut dirilis tanggal 29 Juli 2017 di Jepang, dan akan dirilis secara internasional tanggal 16 Oktober 2017.

Film layar lebar Tokyo Ghoul terbilang cukup setia mengikuti alur cerita manga dan anime aslinya. Hanya saja karena pertimbangan durasi, maka banyak bagian dari manga dan anime tersebut yang tidak dimunculkan dalam film ini. Meski demikian, esensi ceritanya sama sekali tidak berubah dan masih tetap asyik dinikmati, terutama bagi para penonton yang sama sekali belum pernah membaca manga Tokyo Ghoul sebelumnya.

Film ini mengisahkan tentang Ken Kaneki (Masatoka Kubota), seorang mahasiswa yang jatuh hati pada Rize Kamishiro (Yu Aoi), teman sekampusnya. Perhatian Ken rupanya tidak bertepuk sebelah tangan. Rize pun menyukai Ken, sehingga mereka pun akhirnya bisa berjalan berdua. Namun perhatian Rize pada Ken hanya kedok saja, karena Rize sebenarnya adalah Ghoul - mahluk jadi-jadian yang hidup dari memakan daging manusia - dan dia ingin memangsa Ken.

Ken selamat dari serangan Rize. Namun dia menderita luka parah sehingga harus dibawa ke rumah sakit. Setelah sembuh, Ken baru menyadari kalau saat di rumah sakit, dia menjalani operasi yang telah mengubahnya menjadi manusia setengah Ghoul. Hal ini bisa terjadi lantaran ada sebagian organ tubuh Rize yang ditransplantasikan ke tubuh Ken, yang membuat Ken memiliki sifat seperti Ghoul yang lapar dan ingin memangsa manusia.

Dengan menjalani hidup sebagai manusia setengah Ghoul, Ken harus menyembunyikan jati-dirinya sebagai Ghoul dari manusia, dan harus bisa membaur dalam kehidupan sosial mahluk Ghoul.Tentu saja untuk bisa menjalani hidup seperti ini tidak mudah, mengingat banyak Ghoul yang tidak suka padanya dan berusaha menyingkirkannya.

Sama seperti versi anime-nya, film ini dipenuhi dengan adegan pertarungan brutal serta adegan sadis berdarah-darah. Bahkan bisa dikatakan film ini jauh lebih sadis daripada anime-nya, karena menampilkan adegan mutilasi serta pembunuhan brutal secara eksplisit.

Para kritikus film sangat memuji sinematografi film Tokyo Ghoul yang menampilkan banyak efek keren yang luar biasa. Bahkan jika dibandingkan dengan film-film Hollywood yang menggunakan bujet besar untuk membuat efek tersebut, film Tokyo Ghoul yang masuk kategori "murah-meriah" ini justru mampu menampilkan efek sekelas film-film mahal tersebut.

Untuk tingkat kesadisan dan kengerian, Tokyo Ghoul disebut kritikus film dunia sebagai film adaptasi anime Paling Brutal dan Sadis saat ini. Jadi kalau Anda adalah penonton yang "haus darah", film ini adalah film yang cocok untuk Anda tonton.



ABOUT "TOKYO GHOUL"
Seperti yang sudah diulas di atas, Tokyo Ghoul  merupakan salah satu anime terlaris saat ini, yang merupakan buah karya Mangaka Sui Ishida. Berbeda dengan anime yang ada sebelumnya, Tokyo Ghoul menampilkan cerita yang berbeda dan jauh lebih seram, yaitu tentang mahluk pemangsa manusia bernama Ghoul yang hidup serta menyaru sebagai manusia biasa. Kelebihan anime Tokyo Ghoul terletak dari alur ceritanya yang dibuat sangat cepat dan seru, membuat pembaca selalu penasaran untuk terus mengetahui kelanjutan ceritanya.

Tidak heran jika Tokyo Ghoul menjadi salah satu anime terlaris saat ini.

Tokyo Ghoul seri pertama dirilis tanggal 8 September 2011 - 18 September 2014 di majalah Weekly Young Jump. Manga ini kemudian dikompilasi menjadi 14 tankobon / volume buku komik yang dirilis antara 17 Februari 2012 - 17 Oktober 2014. Saat pertama kali dirilis, komik Tokyo Ghoul menjadi hits dan laris manis terjual lebih dari 2 juta kopi. Hingga hari ini, komiknya masih terus diburu orang dan telah menembus angka 30 juta kopi.

Atas kesuksesan manga tersebut, pada bulan Agustus 2013, Sui Ishida kemudian merilis manga prekuel berjudul Tokyo Ghoul [Jack] yang dirilis secara digital. Cerita yang terdiri dari 7 Bab ini berfokus pada karakter Arima Kisho dan Taishi Fura di mana setting waktu kejadian adalah 10 tahun sebelum kejadian di Tokyo Ghoul.
Sui Ishida, Mangaka di balik kesuksesan manga Tokyo Ghoul

Setahun kemudian - tepatnya 17 Oktober 2014 - Ishida merilis komik berwarna berjudul Tokyo Ghoul Zakki. Komik ini berisi kumpulan gambar dan konsep cerita Tokyo Ghoul awal, dengan tambahan komentar Sui Ishida mengenai ide awal kisah Tokyo Ghoul. Komik ini merupakan komik pendamping sekaligus komik tambahan untuk menyambut perilisan volume terakhir komik Tokyo Ghoul.

Pada tanggal 16 Oktober 2014, Weekyl Young Jump merilis manga sekuel dari Tokyo Ghoul berjudul Tokyo Ghoul : re. Komik ini melanjutkan cerita manga Tokyo Ghoul dengan setting cerita 2 tahun pasca kejadian di manga pertama tersebut. Di awal perilisannya, banyak kritikus yang mengkritik cerita Tokyo Ghoul : re yang terlalu banyak menampilkan gambar-gambar sadis tanpa disertai pengembangan cerita yang berarti. Kritikan ini diterima  Sui Ishida, yang kemudian mengembangkan cerita Tokyo Ghoul : re menjadi cerita yang lebih baik lagi, sehingga seri-seri berikutnya lebih bisa diterima oleh pembaca.

Selain manga, Sui Ishida pun merilis Tokyo Ghoul dalam bentuk novel. Bekerja sama dengan Novelis Shin Towada, mereka pun merilis 3 novel Tokyo Ghoul antara tahun 2013 - 2014. Seri pertama berjudul Tokyo Ghoul : Days (東京喰種トーキョーグール[日々] Tōkyō Gūru[Hibi] ) yang dirilis tanggal 19 Juni 2013. Novel ini mengisahkan pada keseharian hidup karakter-karakter utama dari kisah Tokyo Ghoul.

Novel kedua - Tokyo Ghoul : Void  (東京喰種トーキョーグール[空白] Tōkyō Gūru[Kūhaku] ) - dirilis tanggal 19 Juni 2014, mengisahkan tentang 6 bulan pasca kejadian di komik Tokyo Ghoul volume 8 dan 9.

Dan novel ketiga - Tokyo Ghoul : Past (東京喰種トーキョーグール[昔日] Tōkyō Gūru[Sekijitsu]) - dirilis 19 Desember 2014, di mana mengisahkan tentang latar belakang beberapa karakter utama Tokyo Ghoul, termasuk kisah hidup Ken Kaneki, yang merupakan tokoh sentral dari kisah Tokyo Ghoul.

Kesuksesan  manga Tokyo Ghoul menarik perhatian Studio Film Pierrot yang kemudian mengadaptasi dan memproduksi manga tersebut menjadi serial animasi dengan total 12 episode. Serial anime tersebut ditayangkan di Tokyo MX antara tanggal 4 Juli - 190 September 2014.

Anime tersebut sangat sukses dan mendapatkan respon yang sangat positif, tidak saja di Jepang, tetapi juga di luar negeri, termasuk Amerika, dan Indonesia.

Pasca kesuksesan anime itu, Pierrot kemudian merilis Season Kedua dari anime tersebut berjudul Tokyo Ghoul : Root A yang ditayangkan antara 9 Januari - 27 Maret 2015. Dan sama seperti seri sebelumnya, Season Kedua ini pun sukses luar biasa di dunia.

Atas kesuksesan itu, maka pada tanggal 5 Oktober 2017, Pierrot mengumumkan rencana perilisan Season Ketiga Tokyo Ghoul yang akan ditayangkan tahun 2018. Adapun judul season ketiga tersebut adalah Tokyo Ghoul : re.







NewerStories OlderStories Home

0 comments:

Post a Comment